Kebijakan Plin Plan, 'normal yang baru' terlihat suram untuk Indonesia

Kebijakan Plin Plan, 'normal yang baru' terlihat suram untuk Indonesia

Dunia yang dilanda COVID-19 telah menyaksikan negara-negara melonggarkan Lockdown dan anjuran tetap di rumah sejak awal bulan ini. Tetapi orang Indonesia berhak khawatir setelah pemerintah mengikutinya dengan membatasi perjalanan pada tanggal 6 Mei.

Pertama, jumlah COVID-19 kasus dan kematian terus meningkat di banyak provinsi di luar Jakarta. Kementerian Kesehatan mengumumkan 59 kematian lagi pada hari Minggu, lonjakan satu hari tertinggi dalam lebih dari sebulan, menjadikan angka kematian menjadi 1.148 dari 17.514 kasus yang dikonfirmasi.

Kedua, pelonggaran pembatasan, yang memungkinkan orang bepergian untuk tujuan kerja, datang hanya sekitar dua minggu setelah larangan penuh diumumkan untuk semua perjalanan penumpang dan kurang dari sebulan sejak provinsi, kota dan kabupaten secara resmi memberlakukan pembatasan sosial skala besar ( PSBB).

Di negara-negara lain, termasuk Amerika Serikat, setidaknya tujuh minggu dikurung dengan langkah-langkah ketat telah dilakukan sebelum mereka mulai dibuka kembali.

Lebih buruk lagi, hanya empat dari 34 provinsi dan lusinan kota telah menerapkan pembatasan - semuanya dengan tingkat kepatuhan publik yang rendah. Di Jawa, pulau terpadat di negara ini, banyak daerah belum secara resmi menerapkan pembatasan, meskipun faktanya lebih dari 60 persen kasus dan sekitar 80 persen dari total kematian di negara ini telah dicatat di pulau itu.

Ketiga, jumlah tes yang dilakukan masih sangat rendah, yaitu 140.000, dibandingkan dengan negara lain. Pada bulan-bulan pertama wabah, pemerintah berdebat tentang kurangnya alat uji dan kapasitas laboratorium. Tetapi hari ini, dengan sekitar 80 persen dari Rp405 triliun (US $ 27,27 miliar) dalam bantuan COVID-19 yang diusulkan oleh pemerintah dialokasikan untuk ekonomi alih-alih untuk respon kesehatan, masuk akal untuk mempertanyakan komitmen pemerintah untuk memerangi virus.

Presiden Joko "Jokowi" Widodo mengatakan Indonesia harus siap untuk "normal yang baru" pada bulan Juli. Dengan sedikit komitmen dari pemerintah dan warga untuk memerangi virus, masa depan tampak suram bagi Indonesia.

Dengan sistem untuk "normal baru" ini hampir tidak ada, membuat orang kembali bekerja dan sekolah sama dengan menempatkan lebih banyak nyawa dalam bahaya. Orang akan bepergian dan berinteraksi tanpa aturan jarak fisik yang ketat dan dapat menyebabkan kerusakan tidak hanya untuk diri mereka sendiri, tetapi juga teman dan anggota keluarga mereka. Dan jika lebih banyak orang terinfeksi virus, petugas kesehatan akan menghadapi lebih banyak kerja keras dan risiko lebih besar setelah bekerja tanpa lelah untuk merawat pasien selama berbulan-bulan.

Pemerintahan Jokowi harus bertindak bersama untuk memastikan "normal baru" aman untuk semua orang. Pertama dan terpenting adalah mengoordinasikan kebijakan dan tindakan berdasarkan data COVID-19 daripada kepentingan politik atau bisnis.

Memang benar bahwa pembatasan tersebut telah menyebabkan jutaan orang menjadi cuti dan diberhentikan. Tapi ini lebih baik daripada membiarkan orang keluar tanpa perlindungan dan berisiko mati. Ada banyak praktik baik dari negara lain yang dapat dipelajari oleh pemerintah. Semua termasuk implementasi yang kuat dari protokol kesehatan masyarakat dan komitmen yang kuat untuk memerangi virus.

Penting juga bahwa pemerintah menerapkan satu kebijakan terkoordinasi pada satu waktu, daripada meminta masing-masing lembaga bekerja atas inisiatifnya sendiri. Keputusan Kementerian Perhubungan untuk melonggarkan pembatasan perjalanan tampaknya tidak diinformasikan, mengingat tingginya jumlah kasus dan kematian baru. Pemerintah telah membentuk gugus tugas COVID-19 nasional. Akan lebih baik untuk pengambilan keputusan dilakukan di satu meja - daripada masing-masing kementerian untuk memutuskan hal-hal mereka sendiri.

Membuat darurat kesehatan masyarakat menjadi satu-satunya prioritas juga harus tercermin dalam bagaimana pemerintah mengalokasikan bantuan COVID-19. Karena peningkatan pengeluaran diperbolehkan setelah penerbitan instrumen hukum luar biasa, Perppu No. 1/2020, pemerintah tidak boleh membiarkan kepentingan pribadi atau kelembagaan lainnya mengalihkan uang yang dialokasikan untuk memerangi virus.

Pemerintah telah mengumumkan Rp 152 triliun untuk program pemulihan ekonomi, yang termasuk dukungan untuk perusahaan milik negara. Dana tersebut mungkin penting bagi beberapa perusahaan negara yang menyediakan layanan vital, seperti operator listrik PT PLN dan produsen minyak dan gas PT Pertamina.

Namun, dana juga akan masuk ke perusahaan pengangkut bendera nasional PT Garuda Indonesia dan pembuat baja PT Krakatau Steel, yang telah dalam kesulitan keuangan dan bukan prioritas selama epidemi.

Akan lebih baik bagi pemerintah untuk mengalokasikan lebih banyak dana untuk memperkuat respon kesehatan, terutama untuk menguji dan menyediakan fasilitas kesehatan yang memadai. Lebih banyak dana juga harus dialokasikan untuk mendukung langkah-langkah jarak fisik dan penerapan prinsip-prinsip kesehatan masyarakat yang ketat ketika langkah-langkah PSBB dicabut seluruhnya.

Kereta dan bus, misalnya, tidak dapat ditempati sepenuhnya seperti sebelum terjadinya wabah. Sebagai konsekuensinya, operator harus meningkatkan ukuran armada mereka agar tetap dapat memikul beban normal untuk melayani penumpang.

No comments for "Kebijakan Plin Plan, 'normal yang baru' terlihat suram untuk Indonesia"

Berlangganan via Email